Istilah ‘ban serep’ emang ga punya arti yg baku.Makanya istilah itu cm bisa dijelaskan dengan contoh.

Misalnya kamu suka ama cowok trs cowok yg kamu sukai suka ama cewek lain.But unfortunately (or fortunately??) dia ditolak ama cewek itu.Terus akhirnya cowok itu deketin kamu.Itu artinya kamu adalah ban serep.Misalnya lagi kalo kamu jadi selingkuhan itu berarti kamu jg termasuk ban serep.Dan masih banyak contoh sejenis lainnya.

Beberapa sumber yg pernah jd ban serep mengatakan kalau jd ban serep tuh bener2 ga enak.Contohnya aja si A.Dia cerita kalau dia tuh suka bgt sama si B tapi sayangnya si B suka ama cewek lain.A-pun harus menelan pil pahit karena ditolak ama B.Beberapa lama kemudian, tiba2 si B bersikap seakan memberi harapan pada si A.A yang udah mulai melupakan si B pun terkena virus CLBK.Tapi lagi2 si A harus menelan pil pahit karena ternyata dia cm jadi pelarian sementara.

Terus ada kasus lagi.Si K suka bgt ama si L.Tapi si L udah punya pacar.Entah kenapa walaupun begitu,si L terkesan memberi harapan pada si K.K jelas aja jadi berharap.Tapi ternyata itu cuma sekedar harapan kosong karena si L masih juga dengan pacarnya.

Karena itu, ga salah kalau akhirnya si A dan si K menyimpulkan kalau cowok itu memang menyebalkan.Mereka sampai berkomentar “emang muka kita ada tampang ban apa?” saking sebelnya.Tapi mereka mengakui, walaupun cm dijadiin cadangan atau pelarian, mereka tetep sayang ama cowok2 itu (entah kenapa…).Padahal masih banyak cowok lain yg jelas2 sayang ama mereka tapi tetep aja mereka memilih cowok2 menyebalkan itu.

Mungkin dengan entengnya kita bisa menyebut mereka bodoh atau naif.Tapi kalo kita melihat dr sisi mereka, kita tidak akan berpikiran seperti itu.Kalo cinta bs memilih, pasti mereka jg ga akan memilih cinta yg menyakitkan kayak gt.Tapi sayangnya, cinta itu ga bs memilih…

Iklan