Mencintai atau Dicintai?

Pertanyaan yang sekilas gampang. Dulu waktu jaman2 masih cupu en masih sering terlibat sama yang namanya “cinta bertepuk sebelah tangan”, aku pasti akan dengan lantang menjawab kalo aku pilih “mencintai”. Tapi setelah bolak-balik jungkir balik (emangnya sirkus) karena cinta, akhirnya aku mulai mikir2 lagi ama pilihanku. Why? Gini, sudah kodratnya manusia itu pingin dicintai juga.

Dulu, aku pernah ngerasa lelah yang namanya mencintai orang yang ngeliat aku pun enggak. Tapi dasar aku-nya yang kadung cinta (atau ngotot?), akhirnya aku terus berusaha walaupun kudu nangis2 nahan perih ngeliat orang itu bersama orang lain. You think I’m stupid? Yaa…aku sudah diberitahu hal itu oleh banyak orang sebelumnya. Dan setelah semua berlalu, entah dengan happy ending atau sad ending, tetep aja di masa depan aku kesandung cerita yang sama.

Terus, entah sejak kapan aku berusaha ngeliat ke kanan en ke kiri (dulu sih ngeliatnya ke depan terus). Di situ aku ngeliat banyak kemungkinan yang sebelumnya aku abaikan. En ternyata aku bisa mencintai orang yang mencintaiku. Bukan belajar mencintai lho ya. Kalo belajar mencintai kan aku berusaha memaksa hatiku agar mengarah pada orang itu. Tapi entah sejak kapan cinta itu muncul di hatiku tanpa aku berusaha membuatnya seperti itu. Gimana ya seandainya waktu itu aku tetap ngeliat ke depan? Only God Knows

Tapi misteri cinta emang ga bisa dipikir pake akal sehat. Walaupun jelas2 ditolak, walaupun bertepuk sebelah tangan, walaupun ada orang lain yang mencintai kita, walaupun sakitnya bukan main…tetep aja hati ga bisa berpaling. Udah sempet ngeliat kanan-kiri, udah sempet mencoba membuka hati…tapi tetep aja cinta itu ga bisa hilang. Beberapa orang yang berakal sehat berpendapat, bahwa hal itu disebabkan oleh beberapa kemungkinan, antara lain:

– kita tidak mengijinkan cinta itu untuk lepas dari hati kita dengan terus menahannya di dalam hati

– kita belum bisa menerima kenyataan

– kita belum menemukan orang yang bisa meluluhkan hati kita

– de el el

Tapi ga ada satupun yang berpendapat bahwa kemungkinan memang udah takdirnya kayak gitu. Padahal menurutku takdir itu sangat berperan penting dalam hal ini. Kalo Allah berkehendak, ga ada satupun makhluk-Nya yang bisa menghindar. Kadang orang nyebut ini sebagai cinta buta.

Dulu aku bisa dengan mudahnya nasehatin orang lain untuk putus aja kalo misalnya dia udah amat sangat disakitin ama pacarnya (pshycally or mentally), tapi sekarang setelah ngalamin fenomena di atas, aku kapok nasehatin orang kayak gitu lagi separah apapun kondisinya. Aku sadar kalo cinta itu emang ga dipaksa untuk tumbuh dan ga bisa dipaksa juga untuk hilang. Aku juga sadar hidup itu selalu terdiri dari 2 pilihan. Dan pilihan itu lah yang akhirnya selalu kusarankan.

1. Tetep sama pacarmu tapi kudu sabar dan berdoa semoga suatu hari nanti dia sadar dan berubah

2. Putus aja walaupun sakitnya minta ampun dan yakin kalau kamu bakal dapet ganti yang lebih baik

Aku juga selalu menekankan kalau pilihan itu sama2 sakitnya sehingga ga ada yang mending satu sama lain. Dan apapun pilihannya, dia harus paham konsekuensinya dan ga boleh ngeluh di kemudian hari. Aku juga nyaranin mereka untuk berdoa minta petunjuk biar ditunjukkan mana pilihan yang lebih baik.

Kalau dulu kadang aku juga menganggap orang yang mengalami “cinta buta” itu bodoh dan sedikit “masochist” karena betah terus2an disakitin, sekarang aku nganggep itu sebagai sesuatu yang ga bisa mereka hindari dan mereka kontrol. Aku pun juga ga pernah lagi memaksa mereka mengambil pilihan “leave it” tapi selalu “take it or leave it“.

Hmm…lama2 kok jadi OOT ya…hehe…kembali ke topik semula. Setelah sering mengalami perasaan mencintai dan juga dicintai, aku menyimpulkan kalo pertanyaan di atas itu sering menyesatkan pola pikir kita selama ini. Kenapa harus salah satu? Kenapa ga bisa saling, saling mencintai dan juga dicintai? Bukahkah itu lebih indah? Kata sapa kita hanya bisa mencintai atau dicintai saja?

Tapi sekali lagi, ini tulisan dari orang yang percaya bahwa “happily ever after” itu ada. Jadi silakan kalau mau didebat😀