film172811.jpg

Senin, 1 Oktober 2007 21.15 pm

Mo nonton film ini perjuangan bgt sih.Ceritanya nih, rencananya kita mo nonton abis buka puasa.Tapi pas ke Mitra, ternyata tiketnya udah abis.Terus abis itu kita langsung ke Delta.Untung aja masih dapet walaupun depan sendiri.Tapi enaknya, kita bisa selonjoran di bawah.

Abis nonton film ini rasanya aku makin ilfil ma film horror Indonesia.Plagiat bgt.Menurutku sih film ini gabungan antara film Black Chrismast (mayat yang dicongkel matanya) ama The Ring 2 (endingnya).Udah gitu cerita ttg hantunya sama aja kayak hantu2 lain (korban pengkhianatan en penganiayaan).Basi bgt.Dan lagi menurutku judul Lawang Sewu untuk film ini ga cocok bgt cos sebenernya hantu itu ga ada kaitannya ma hantu2 di Lawang Sewu (cuma tempat bunuh dirinya aja di situ).Harusnya judulnya Dendam Kuntilanak aja atau something like that-lah (apa mungkin krn ga pingin disamain ma film Kuntilanak?).

Yang memprihatinkan lagi dari film ini dan film Indonesia kebanyakan adalah adanya adegan vulgar en pergaulan bebas.Nydar ga sih klo itu ga sesuai ma kepribadian kita??

Pokoknya masih banyak deh yg perlu dikritisi dari film Indonesia terutama film ini.Tunggu aja review berikutnya…